Uraian Islami : Peran Wanita Sebagai Seorang Ibu Dalam Pandangan & Tuntunan Islam – Dunia Wanita Muslimah

“Hadits Riwayat Imam Ahmad, menjelaskan bahwa Rasulullah SAW bersabda: “Surga itu terletak di bawah telapak kaki “ibu”.

Pernikahan bagi kaum “wanita” tidak sekedar mengubah status dari gadis menjadi nyonya. Namun dia dituntut tanggung jawab berat dan memerlukan persiapan dan pengalaman. Persyaratan umur merupakan kesiapan fisik. dan persyaratan pengalaman dan ilmu merupakan kematangan psykhologis. Kematangan biologis menentukan pula kuat dan sehatnya keturunan, sedangkan pengetahuan agama mempersiapkan terhadap hakekat tanggung jawab. Untuk melangsungkan perkawinan seorang yang belum mencapai 21 tahun harus mendapat ijin orang tua.

“Wanita” sebagai makhluk yang dikodratkan sebagai perantara lahirnya manusia di bumi ini. “Wanita” sanggup mengandung, melahirkan, memelihara calon manusia dan mendidiknya.

Apabila kita membahas tentang tugas kaum “ibu”, sungguh suatu tugas yang tidak ringan. Allah SWT telah menentukan kodrat “wanita” yang berat itu, kadang kala kaum Adam kurang mau memahami. Secara fisik dan rohani memang “wanita” dipersiapkan memiliki kesanggupan.

“Wanita” sebagai “ibu” adalah pendidik paling primer bagi manusia. Kaum “ibu” yang ideal tidak sekedar dapat bobot (hamil), namun “ibu” harus berbobot (berkualitas). Anak-anak mereka tidak cukup dijamin kebutuhan jasmaninya, namun rohaninya juga lebih penting.

Peran “ibu” apabila diserahkan kepada pembantu rumah tangga dengan mutlak, akan berakibat fatal bagi anak. Sampai dimana idealisme seorang pembantu?

Sebagai seorang “ibu” — Peranan apa yang harus tidak boleh diabaikan dan apa akibatnya apabila peran itu diabaikan?

Di tangan kaum “ibu” berhasil tidaknya membuat apa yang di atas bumi ini lebih berharga dari pada apa yang ada di dalam bumi. Manusia-manusia yang beriman dan bertaqwa kepada Allah lebih berharga dari pada emas dan mutiara yang dikandung bumi. MAnusia-manusia kufur dan durhaka, lebih rendah harganya dari pada gas belirang dan batu bara. Atau mungkin wujud manusia, namun nilainya seperti magma dalam tanah.

Disinilah letak peranan “wanita” sebagai “ibu”, cukup berat menuntut rasa tanggung jawab yang tidak ringan. Berhasil tidaknya generasi yang ideal di tangan kaum “wanita”. Tidaklah berlebihan apabila Rasulullah SAW memberi penghargaan terhadap kaum “ibu”, sebagaimana dalam Hadits Riwayat Imam Ahmad, bahwa Rasulullah bersabda: “Surga itu berada di bawah telapak kaki para “ibu”. (*)

Artikel ini bermanfaat? berbagilah dengan sahabat Anda

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *